Memahami Kembali Fisika Dasar: Hukum Pertama Newton Mengenai Gerak Benda

Tulisan berikut dan tulisan-tulisan selanjutnya yang berkaitan dengan ilmu fisika ini saya coretkan sebagai sebuah motivasi dan sebuah pembayaran hutang dari sebuah kenyataan bahwasanya saya selama ini yang dibesarkan di dunia pendidikan atau pemikiran fisika tidak begitu memahami secara filosofis apa itu sebenarnya ilmu fisika. Ilmu fisika semenjak SMP sampai universitas selalu saja saya pahami secara terpetak-petak bukan sebagai sebuah keseluruhan sehingga pemahaman saya terhadap ilmu fisika ibarat sebuah hafalan yang sering kali tak mampu diingat lagi ketika tidak dibutuhkan atau tidak digunakan. Ilmu fisika merupakan sebuah upaya pemahaman terhadap alam semesta yang sangat indah sebenarnya. Terutama apabila dikaitkan bukan dalam kerangka rumus-rumus dan simbol-simbol yang cenderung bagi (dari pengalaman pemelajaran saya selama ini di institusi pendidikan formal) malah menjauhkan dari upaya pemahaman alam semesta itu sebenarnya. Rumus-rumus dan simbol-simbol memanglah sebuah upaya sistematik dan upaya pemudahan pemahaman, akan tetapi saya dengan segenap pengalaman pendidikan saya, rumus-rumus fisika itu bak sebuah harga mati. Fisika dalam pengalaman pendidikan saya ibarat hafalan-hafalan rumus tanpa mengerti esensi dan pemahaman atas apa yang sebenarnya yang ingin dikatakan oleh ilmu fisika ini. Fisika kemudian menjadi jauh dari pengalaman-pengalaman keseharian saya. Padahal sesungguhnya tidaklah demikian.

Dalam tulisan awal saya ini saya ingin menjelaskan atau setidaknya memaparkan apa yang sekarang ini, detik ini, entah untuk nanti atau yang dalam masa lalu, mengenai dasar-dasar ilmu fisika. Saya akan memulai dengan pemikiran bapak fisika dunia yaitu Isaac Newton, yang dengan pemikirannya terhadap dunia alam dikeliling kita (dia saya anggap sebagai filosof alam yang paling handal yang pernah lahir) telah merevolusi segala macam pandangan dan budaya dunia, bahkan bangunan-bangunan teknologi manusia. Saya tidak begitu peduli atas fakta bahwa banyak sekali tulisan-tulisan yang telah membahas mengenai hal ini. Saya disini hanya pengen menulis dan mengajari diri saya untuk lebih mengenal ilmu yang satu ini dengan upaya yang murni dari diri saya bukan karena tekanan pendidikan maupun komunitas fisika. Saya hanya pengen nulis dan nulis saja.

Tulisan saya disini bukanlah mengikuti gaya ilmiah yang menghilangkan subjek penulisnya ketika menorehkan pemahamannya. Tulisan saya merupakan hasil pemikiran dan pemahaman saya, dengan demikian saya ingin menuliskan pemahaman fisika saya dalam kerangka subjektifitas saya sendiri. Apakah ini salah? Menurut saya tidak. Pemahaman kita terhadap alam semesta yang dinamai ilmu fisika juga merupakan hasil dari subjektifitas manusia. Ini setidaknya menurut saya. Oh ya, jikalau ada yang salah dengan pemahaman saya atas ilmu fisika ini, (karena saya yakin banyak sekali orang yang lebih menguasai ilmu ini dibandingkan saya) saya mohon maaf dan mohon dikoreksi. Disini saya lebih mengutamakan dasar-dasar filosofis atas ilmu fisika itu sendiri dan sedikit mungkin untuk mengutarakannya dalam kerangka yang lebih rumit.

Disini sedapat mungkin saya menghindari penggunaan simbol-simbol atau rumus-rumus fisika yang sering membuat alergi para pelajar atau seseorang yang belajar fisika. Tujuannya adalah memahami dan mengerti bukan untuk keperluan tetek bengek hitungan khas rumus-rumus fisika. Baiklah, saya mulai saja mulai dari Hukum Pertama Newton tentang Gerak.

Hukum Pertama Newton Mengenai Gerak Benda

Pertama-tama saya sering membayangkan dan memahami dengan pikiran saya sendiri terutama ketika saya masih kecil dan dalam tahap pemelajaran yang penuh Doktrin (yang saya syukuri) bahwa benda itu bergerak karena ada gaya yang mendorong atau membuatnya bergerak. Saya dengan pengalaman sehari-hari yang melihat dan menyaksikan bahwa benda di sekeliling saya kebanyakan merupakan benda diam, alias tidak bergerak. Dengan demikian pikiran kecil saya yang usil selalu saja mengatakan bahwa benda itu pada dasarnya atau mempuanyai keadaan yang alamiah dalam keadaan diam tak bergerak. Dengan demikian agar benda itu terus bergerak dan tidak pernah berhenti atau diam, benda tersebut haruslah di dorong, di tarik atau di apakan lah. Pengalaman saya juga mengatakan yang seperti ini. Sepeda motor kalau udah kehabisan bensin juga akan berhenti sendiri; Saya berjalan juga membutuhkan ayunan langkah kaki, jika saya berhenti melangkah maka saya pun perhenti bergerak; Saya musti mendorong atau mengangkat kursi yang biasa saya tempati untuk nonton televisi ketika saya berniat untuk memindahkan kursi tersebut. Kursi tersebut akan diam dan tak bergerak jika saya tidak mendorong atau mengangkat dan memindahkannya. Bahkan karena kejadian ini ibarat fakta kebenaran, saya mungkin akau terperanjat dan takut kalau kursi itu jalan sendiri atau berpindah sendiri. Saya kemudian akan mencari apa yang menyebabkan kursi itu bergerak sendiri. Apakah ada yang mendorongnya. Saya akan mencari-cari penyebabnya. Adalah mustahil kursi itu bisa bergerak sendiri. Demikian kata hati kecil saya. Jika saya tidak menemukan sumber gerakan atau yang menyebabkan kursi itu bergerak saya mungkin akan ketakutan dan menyebut bahwa kursi itu didorong oleh Hantu atau sesuatu makhluk gaib yang diluar dunia nyata saya. Saya yakin kebanyakan dari kita akan berkata dan berpikir demikian. Apakah Anda berfikir begitu?

Dengan berjalannya waktu saya juga mengetahui bahwa pikiran kecil saya tersebut merupakan cara pandang umum (common sense) yang masih diikuti oleh banyak orang dahulu kala. Ahli-ahli filsafat sebelum era Galileo pun kebanyakan mengangguki pemahaman yang seperti ini. Dan suatu ketika Galileo mengemukakan pendapat yang berbeda yang kemudian diikuti oleh Newton. Bukankah anda juga berfikir demikian?

Saya tahu dari pendidikan saya, bahwa bumi itu bulat. Saya tahu bahwa tata surya kita memiliki 9 planet (sekarang jadi 8 planet karena pluto sudah tidak dimasukkan lagi ke dalam sistem tata surya kita dengan alasan terlampau kecil dan garis edar nya memotong garis edar planet yang lain). Saya tahu bahwa bulan itu mengelilingi bumi (revolusi bulan terhadap bumi). Saya tahu bahwa bumi itu berputar (berotasi). Saya tahu bahwa bumi tempat saya hidup itu memutari atau mengelilingi matahari (revolusi). Lalu apa hubungannya semua ini dengan Hukum Pertama Newton mengenai Gerak? Disinilah dilema yang muncul terjadi.

Sebenarnya kurang tepat saya membahas dan mengemukakan contoh tentang planet dan matahari atau bulan dalam tulisan ini karena untuk memahami hal ini harus mengetahui aspek dari Pemikiran Newton yang lainnya mengenai Gravitasi. Tapi apa boleh buat, karena saya pikir contoh revolusi rotasi dan sebagainya ini lebih cocok untuk menjelaskan Hukum Fisika Pertamanya Newton. Baiklah saya sedikit bahas dulu mengenai Gravitasi. Saya sih bisa memberikan contoh atau penjelasan yang lain mengenai Hukum Newton ini, mengikuti apa yang sering dibicarakan di buku-buku wajib sekolah atau universitas. Tetapi sudahlah, saya sudah terlanjur ingin membahas dan memahami Hukum Pertamanya Newton dengan cara yang sesuai dengan pengalaman kehidupan saya, bukan dengan cara sistematik khas text book sekolah.

Saya tahu bahwa sesuatu jika dilempar ke udara ia akan kembali ke bumi atau ke bawah. Saya melempar batu ketika saya pengen memetik mangga, dan batu itu pun jatuh kembali ke tanah. Jikalau sedang beruntung mangga yang ingin saya petik dengan cara inipun akan jatuh ke tanah pula alias ke bumi. Saya kemudian juga diajari oleh guru SD maupun orang tua saya (dengan upaya Doktrinasi) bahwa hal itu disebabkan oleh Gravitasi Bumi. Apa itu gravitasi bumi? Demikian pernah saya bertanya. Gravitasi ya yang menyebabkan benda tertarik ke bumi. Begitu kata mereka. Kok muter-muter ngomongnya ya? Segala sesuatu yang memiliki massa kata guru saya, akan selalu kembali ke bawah. Okelah, saya anggap bahwa pernyataan ini benar dulu.

Kembali ke permasalahan kursi yang didorong oleh Hantu. Disini bisa diambil kesimpulan bahwa saya tidak percaya bahwa sesuatu itu bergerak tanpa ada yang mendorongnya. Saya percaya bahwa sesuatu itu atau kursi itu seharusnya diam dan tak bergerak. Lalu ketika saya kemudian diberikan fakta bahwa Bulan itu bergerak mengelilingi bumi setiap hari, selama 24 jam terus menerus tanpa henti, sebagaimana pula bumi yang bergerak berotasi selama 24 jam terus menerus tanpa henti serta bergerak sekaligus mengelilingi matahari 24 jam terus menerus. Karena hal tersebut merupakan sebuah kewajaran dan saya juga menyaksikan dan membuktikannya sendiri saya sampai pada kesimpulan bahwa memang demikianlah adanya gerak bulan dan bumi itu. Saya tidak ada keterkejutan atau keterpanaan mengenai fakta ini.

Akan tetapi saya kemudian lambat laun tahu bahwa dua kepercayaan saya antara kursi yang diam dan bumi dan bulan yang berputar tersebut merupakan dua hal yang bertolak belakang. Bumi dan bulan seharusnya juga diam ditempatnya dan tak bergerak jika mengikuti pandangan saya yang pertama. Tetapi pada kenyataannya bulan itu bergerak. Apakah yang menyebabkannya bergerak? Adakah seseorang atau sesuatu yang mendorongnya terus menerus sehingga ia akan terus bergerak. Apakah ada roket yang mendorongnya terus menerus sehingga ia berkelakuan seperti itu? Ataukah ada Hantu yang membuatnya bergerak seperti itu. Oh ya ada pasti seseuatu yang mendorongnya. TUHAN pasti yang melakukannya. Bukankah IA maha kuasa? Ah pasti DIA setiap saat terus mendorong bulan agar bergerak seperti itu. Demikianlah pikiran saya. Tetapi apa gak capek ya TUHAN itu berbuat seperti itu. Ah, Yang Maha Kuasa mana capek untuk berbuat seperti itu.

Jika saya melibatkan Hantu atau Tuhan dalam persoalan ini, maka pemahaman atau penyelidikan kita atas rotasi dan revolusi bumi akan buntu dan masih menyisakan kontradiksi. Lalu datanglah Newton dengan Hukum Newton Pertamanya mengenai Gerak memberikan solusinya. Kata Newton, yang sedikit berbeda dengan pemahaman saya khas Hantu kursi tadi. Katanya:

Benda itu pada dasarnya akan selalu bergerak lurus beraturan atau diam kecuali jika ia dipaksa untuk mengubah gerakan itu oleh gaya-gaya tertentu.

Ah itu sih sama dengan pemahamanku. Tuh benda memang pada dasarnya diam kan? Eh, ternyata ada yang beda. Newton bilang benda itu bergerak lurus beraturan tanpa ada yang mendorongnya? Bukan begitu? Yup. Newton memang mengatakan bahwa tanpa harus ada dorongan atau usaha atau gaya (usaha / gaya disini adalah dalam istilah keseharina bukan fisika karena ada perbedaan kalau sudah dalam fisika) yang terus menerus pada sebuah benda bisa bergerak terus. Dengan demikian benda itu akan abadi dalam keadaan bergerak tanpa henti jika tidak ada yang menghentikannya. Wah masak sih? Ya memang demikianlah apa yang dinyatakan oleh Newton.

Bulan bergerak tanpa henti karena memang pada dasarnya ia memiliki keadaan seperti ini dari dahulu kala. Dan akan terus bergerak tanpa henti sampai berjuta tahun lagi. Demikian halnya bumi yang terus bergerak dari dulu sampai sekarang dan akan terus bergerak di masa depan nanti. Dia akan bergerak dengan kecepatan yang stabil atau sama. Inilah maksud dari bergerak beraturan. Tidak diperlukan pendorong untuk melakukan ini. Kenapa bulan berputar? Bukankan kata Newton benda itu pada dasarnya bergerak dalam posisi yang lurus beraturan.Berputar bukannya tidak lurus? Ya benar. Anda tentu tidak lupa bahwa dibagian Hukum Newton Pertama itu terdapat penggalan kalimat yang mengatakan “kecuali jika ia dipaksa untuk mengubah keadaan itu oleh gaya-gaya yang berpengaruh padanya”? Dengan demikian gerakan bulan itu berputar dan tidak lurus karena ada yang membelokkannya. Gaya apakah itu? Tidak lain dan tidak bukan adalah Gaya Gravitasi. Lalu kenapa ia tidak jatuh ke bumi. Andaikan bumi itu datar dan luas sekali maka bulan tentu saja akan jatuh ke bumi. Sayangnya kita tahu bumi itu bulat, sehingga setiap kali bulan tertarik ke bumi, ia seperti mengikuti lekukan bulatan bumi. Dengan demikian ia terus tertarik dan mengikuti lekukan bumi itu, dan hasilnya adalah sebuah perputaran. Ini seperti gerakan kelereng yang diputar di dalam baskom yang cekung. Anda bisa membuktikannya. Dengan demikian teka-teki tata surya kita terpecahkan oleh Newton. Bukti-bukti dari Galileo dan pemahaman Copernicus diperkuat oleh Hukum Newton Pertama ini.

Lalu kenapa kursi yang saya duduki setiap hari untuk nonton Office Boy atau Tukul Arwana dengan Empat Matanya itu tidak bergerak? Dan kalau saya dorong ia kemudian berhenti? Bukankan itu menyalahi aturan Hukum Newton?

Penjelasannya adalah gesekan yang menyebabkan kursi itu berhenti. Jika tidak ada Gravitasi dan gesekan maka kursi itu tentu berlaku seperti bulan bukan? Anda tahu kan gesekan bisa membuat sesuatu berhenti. Gesekan itu berarti ada dorongan balik yang berlawanan dengan gerakan kursi itu. Sebagaimana anda mengerem mobil atau kendaraan anda.

Sekian dulu penjelasan dan pemahaman saya mengenai Hukum Pertama Newton

Semoga bisa dimengerti

Haqiqie Suluh

About these ads

54 Responses to “Memahami Kembali Fisika Dasar: Hukum Pertama Newton Mengenai Gerak Benda”


  1. 1 cakmoki Minggu, 10 Juni 2007 pukul 5:21 pm

    Inilah salah satu anugerah keanggunan ilmu fisika. Bisa dijelaskan secara gamblang melalui pendekatan keseharian.
    Lanjut terusane Mas ;)

    fisika itu anggun? Wah iya kali ya… bagi yang paham dan mencintainya mungkin…

  2. 2 Master Li Minggu, 10 Juni 2007 pukul 8:07 pm

    Hehehee… Serasa balik ke masa sekolah…
    He? Saya masih sekolah kok, kelulusan aja belum… Ngambil ijazah aja belum…

    bagus dong belum lulus… bisa belajar terus… ayoo lulus… he he he

  3. 3 chiket Minggu, 10 Juni 2007 pukul 8:17 pm

    jika ingin membahas newton..wajib membahas einstein juga dong..en stephen hawking.beberapa abad setelah newton wafat..einstein bilang ‘sory mbah newton..hukum anda sya patahkan..’.gravitasi tu ga ada..gravitasi tu masih ‘ilusi’.yang ‘ada’ adalah ruang waktu yang melengkung..he..he..

    ini kan fisika dasar mbak or mas… liat tulisan saya yang lain soal einstein… kayaknya sudah saya singgung dikit-dikit soal ini…

  4. 5 weni Rabu, 11 Juli 2007 pukul 7:08 pm

    hihihi…membaca tulisan ini jadi ingat sebuah iklan makanan ringan….

    “bla-bla…mengenalkan Ipod pada ayam..”

    (ga nyambung ya Luh?)

    buat aku yg alergi fisika, lumayan enak lho baca yg ini.

    masak sih…. :smile:

  5. 6 doni Kamis, 19 Juli 2007 pukul 4:24 pm

    pertama dibaca saya terkesan dengan kerasnya statement2 mas, pertengahan2 udah mulai ke permasalahan, terakhir kalimat, aku bertanya kok , udah ya,,,
    kira aku masih ada………….
    tapi dirasakan masih bersambung tuh mas…………

  6. 7 ASTRID Rabu, 15 Agustus 2007 pukul 12:17 pm

    wah,,,, ini-ni yang namanya bner2 belazar. tadinya seh q buenci bgt ma fisika. but now………ehmmmm masih sih. he,,,he,,,

  7. 8 arez Kamis, 27 September 2007 pukul 4:49 pm

    plis kirimi aku soal2 hukum newton + jawabannya

  8. 9 loeman Jumat, 28 September 2007 pukul 11:49 am

    aku sng dgn pljrn fisika . coz ini adl slh 1 bdg ku.

  9. 10 Myraen Jumat, 5 Oktober 2007 pukul 1:06 pm

    Sekarang saya semangat banget dan antusias pelajaran Fisika” memang terkadang tergantung Guru/Dosen yang mengajar yang membuat kita semangat dan antusia” kalau cuma catat ya bosen tapi yang menarik adalah diskusi dan pembahasan materi/makalah setiap pertemuan

  10. 11 e=mc2;hifi'07 Kamis, 11 Oktober 2007 pukul 4:45 pm

    minta turunan rumus hukum ohm,hukum stokes,hukum archimedes,n hukum newton 2 doooonk please….. butuh bwanget ney….

  11. 12 tia Kamis, 15 November 2007 pukul 8:39 am

    Asswb….. betulkah haqieqie ini mantan SMP I muntilan?
    Subhanallah, ..teruslah mengulas, dan ajaklah kita mnengagungkan keagungan Tuhan. thank u

  12. 13 dyan Kamis, 3 Januari 2008 pukul 2:28 pm

    ass.makin dalam fisika tu makin indah n aq makin cinta deh ma fisika. aq mo nanya neh, dalam hukum pertama newton pa bener benda yang tidak dikenai gaya sm sekali sama dengsn benda yang bekrja gaya tapi resultan gayanya nol??

  13. 14 insansains Senin, 28 April 2008 pukul 12:36 pm

    ^_^ Energi tidak diciptakan dan tidak pula dapat dimusnahkan.

  14. 15 Suluh Senin, 28 April 2008 pukul 9:10 pm

    @semuanya: mohon maaf tidak bisa membalas comentar anda untuk postingan ini selama beberapa waktu.. saya jgua belum sempat melanjutkan postingan ini… maaf… untuk beberapa waktu ke depan saya juga belum bisa… thank atas komentarnya..

  15. 16 Yaroh Mustain Selasa, 16 September 2008 pukul 7:13 am

    Ini adalah bukti Maha Luasnya Ilmu Allah SWT. Telah menciptakan alam semesta dengan sangat unik. Semua Benda langit tunduk dan sujud kepada-Nya. Mereka taat dan patuh atas perintah-Nya. Inilah kunci keteraturan Alam yaitu KETAATAN. Seandainya MANUSIA Bisa Setaat PLANET dan Sistem TATA SURYANYA……Alangkah Indah HIDUP INI.

  16. 17 Hana Minggu, 28 September 2008 pukul 9:39 pm

    haduuuuh . wt saya , fisika tuh ky bomerang ! ap lagi sy kuliah d jur fisika murni !
    gmn y cr spy sy bs suka dg pel fisika ? konsep dasar aj msh belum paham , tp mst belajar fisika scr mendalam d bgku kuliah ?
    dr tugas prktikum fisdas aj , sy dah keteteran . hmm , qira2 bs ngga y sy lulus dg ipk d ats 3 ?
    hhee…

  17. 18 sustiyani Sabtu, 11 Oktober 2008 pukul 11:26 am

    MAKASIH Y BANTU AKU NGERJAIN TUGAS

  18. 19 Agus Senin, 20 Oktober 2008 pukul 11:35 am

    Lanjut dong, klo perlu semuanya [fisika dasar] dikaitkan dengan peristiwa sederhana yang dialamin setiap hari.

  19. 20 nUrLz Selasa, 4 November 2008 pukul 1:09 pm

    Quw mIntA Soal2 FisiKa dUonk,,bYaR qUw jD pIntEr…..
    kLo NgiRiMi sOaL yG huKum NewToN aj,cOz quw Ga NgartI TeNtanG hUkuM NewToN…..
    J9n LuPa ma jwaBanNya,,,Tak TuNggU…
    JgN aMpe HarI kaMaiz yoW,,coZ LgI bTuh Neee…

  20. 21 novi Jumat, 7 November 2008 pukul 5:03 pm

    fisika itu gak enak………………..
    MUAKKKKKKKKKKKKKKKKK

  21. 22 San Rabu, 12 November 2008 pukul 1:42 pm

    @ novi : fisika itu gampang dan asyik mbanget…. mungkin selama ini metode belajarnya yang keliru…. Fisika selalu diidentikan dengan rumus. Keindahan fisika sebenarnya terletak di konsep, sayang sekali konsep kurang ditekankan selama pembelajaran

  22. 23 arekteknikundar Rabu, 24 Desember 2008 pukul 7:01 am

    Memang belajar fisika kalo tidak dipahami sama sekali malah ruwet jadinya…..,, he..he…

  23. 24 muahrni Sabtu, 24 Januari 2009 pukul 3:51 pm

    belajar fisika itu sangat mengasikan .lanjutkan lagi penulisannya.

  24. 26 mita Kamis, 19 Maret 2009 pukul 10:03 am

    q senang bgt mempelajari suatu hal yg menantang tapi…

    q selalu berfikir fisika itu adalah pelajaran yang paling menantang…

    dan menantangnya itu membutuhkan pemikiran secara be ulang-ulang

    q sk bgt penjelasan yg anda jelaskan…

    krn dalam menjelaskan… anda dpt sekalgus bercanda dan tdk membuat suatu materi yg hrs di isi secara seius…

    mungkin dgn cara anda menerangkan sprti ini membuat saya paham atas hukum newton 1

    dan saya mohon bisakah anda jg menerangkan tentang hukum newton yg kedua….

    dan slm terakhir q

    q ucapkan terima ksh

    krn sdh membaca komen dr saya

  25. 27 danies Sabtu, 28 Maret 2009 pukul 10:43 pm

    saya cma pengin kenal ja kmu nak mana sh? ok

  26. 28 joe Kamis, 15 Oktober 2009 pukul 8:56 am

    trimakasih atas artikelnya,setidaknya bisah membantu saya untuk lebih memahami materi tntang gerak

  27. 29 joe Kamis, 15 Oktober 2009 pukul 9:00 am

    aku salah satu mahasiswa diUNIFLOR kebetulan ambil jurusan fisika,sekarang semester 3.materinya tentang gerak

  28. 30 Yanthy Jumat, 23 Oktober 2009 pukul 9:58 pm

    tulisan ini menambah khazanah berfikir saya tentang fisika… trims

  29. 32 santo Kamis, 10 Desember 2009 pukul 10:18 pm

    Bagus…Bagus…Bagus.
    O iya. Sebetar lagi kan Ujian Brow. Da’akan Q agar Lulus Yaaa…..!

  30. 33 dhina Jumat, 11 Desember 2009 pukul 9:23 am

    dhina pengen bangat bsa bljar fisika dngn baek,karena dr dlu dhina g’pernh ska bljr fisika……..mna bentar lg udh UAS.begh…..bsa dpt 0 nc nlai na!
    tolong dong yg pntar fisika ajrin dhina..hubng no nc..(085750098712)

  31. 34 Ihsan Prawoto Rabu, 30 Desember 2009 pukul 11:40 pm

    wah pelajaran yang detil untuk tambahan referens anak sekolahan…. mengingatkan saya saat masih sekolah mas… salam kenal sja.. ikut nyimak

  32. 35 Yanti Sabtu, 2 Januari 2010 pukul 6:05 pm

    I love Fisika
    Fisika itu enak…perlu pemahaman saja…
    disini uraian nya bgs…mudah dimengerti

  33. 36 estia riny Kamis, 18 Februari 2010 pukul 9:55 pm

    siiiip…kbtuln sy lagi bkin blog tentang kumplan soal…mau bkin fisika juga…terganjal materi karna sya seorang apoteker..mampirlah kblog sya….sangt senang dkritk…

  34. 37 upin n ipin Kamis, 5 Agustus 2010 pukul 1:30 pm

    wah koq gag ada penerapannya tentang newton dlm khidupan sehari-hari siih

  35. 38 uchi Rabu, 1 September 2010 pukul 1:45 pm

    bisa tidak kasi tahu turunan hukum ohm???????????

  36. 39 sierra Rabu, 29 September 2010 pukul 1:28 pm

    oke /// ngerti …

  37. 40 icut Selasa, 1 November 2011 pukul 9:42 pm

    saya punya tugas, tapi ngak bsa saya jawab.
    Ini soal nya:
    2 ekor kuda secara mendatar menarik talinya masing-msing yang terikat pada sebuah tiang. Sudut antara ke 2 tali 60derjat. Jika kuda A menarik dengan gaya 270N, kuda B 300N
    Ditanya:hitung lah besar gaya resultan dan arah nya, di ukur dari tali kuda A.
    Tolong di bls n jawb y. Saya sangat butuh

  38. 41 hudal Selasa, 15 November 2011 pukul 3:53 pm

    fisika itu kadng2 muak,kadang2 enak.salam buat ibu yg megang pljrn fisika.buat sma 1 tanah pasir

  39. 42 hudal Selasa, 15 November 2011 pukul 4:09 pm

    salam buat julvi karna pengemar fisika ha..


Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Haqiqie Suluh Facebook Profile

Tentang Aku

Banyak hal yang berubah seiring berlalunya waktu, Demikian pula Saya, Haqiqie Suluh, baik dalam hal pandangan atau keyakinan. Selanjutnya saya hanya ingin memberitahu bahwa terhadap apa apa yang telah saya tuliskan di blog ini, sangat mungkin bukan lagi merupakan pandangan dan keyakinan saya saat ini, karena ternyata saya telah banyak berubah, anda pun saya yakin sedang dan telah berubah juga. Semoga dimengerti.
Peringatan!!!

Anda Boleh Memaki, Anda Boleh Mencaci, Tetapi Jangan Sebar Spam or Promosi. Segala Bentuk Komentar yang Berbau Spam dan Promosi akan Langsung Saya Hapus! Tanpa Kecuali!

BOLEH COPY PASTE

Anda DIPERBOLEHKAN KOPI PASTE Semua Artikel atau Tulisan yang Ada disini

Syaratnya satu: Cantumkan Link Blog ini di dalam Artikel yang Anda KOPI PASTE!!

Suluh Numpang Nulis


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 290 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: