Bilangan Fu: Novel Anyar Ayu Utami

Gak Perlu basa basi, setelah hampir 3 tahun (lebih mungkin malahan) gak beli buku, mungkin Novel Bilangan Fu Ayu utami ini jadi target saya untuk membeli buku lagi. Belum baca sih, jadi belum bisa kasih review. Entar kalau udah baca saya kasih reviewnya.

Oce? Bilangan Fu Im Coming. Ayu Utami.

Tertarik beli Novel Bilangan Fu Ayu Utami, coz baru saja tahu tuh di detik. Infonya di sini.

Update: Barusan beli tuh Novel Bilangan Fu, kesan pertama: Mahal ya. 60ribu huk huk huk, dapat diskon sih 20% jadi harganya Novel Ayu Utami Bilanganu Fu jadi 48ribu. Tapi mengingat kertasnya kertas spesial khusus (yang kek terbitan luar negeri gak tahu tuh namanya kertas apa), yang bikin enak di baca dan gak silau serta ringan banget, keknya Bilangan Fu dengan harga 48Ribu cukup lah. Soal isi, nanti dulu ya. Masih ngantuk. belum sempat baca.

About these ads

37 Responses to “Bilangan Fu: Novel Anyar Ayu Utami”


  1. 1 mistikus cinta Senin, 14 Juli 2008 pukul 4:25 pm

    hai… saya baru nyelesaiin baca bilangan fu… mencerahkan… saya terkesima ama kritik tentang monoteisme… mantap…

  2. 2 Suluh Senin, 14 Juli 2008 pukul 4:27 pm

    @mistikus cinta: saya lum selesai… malah jenuh dengan kalimat kalimat tambahan yang begitu panjang… jadi malah malas lanjutinnya :( trus karakternya rada gak cocok…. cowok tapi kok malah mirip cewek gaya penuturannya… kurang pas…

  3. 3 dana Senin, 14 Juli 2008 pukul 11:02 pm

    Saya juga dah beli. Cuma belon dibaca sama sekali.

  4. 4 bot user Selasa, 15 Juli 2008 pukul 10:13 am

    beli gara-gara bagian pertamanya yang dipasang di web gramedia bagus banget bahasanya. ternyata belakangnya gak bagus. jauh banget dari novel-novelnya yang dahulu. eka kurniawan is much better than ayu utami now

  5. 5 mistikus cinta Selasa, 15 Juli 2008 pukul 1:19 pm

    @suluh: Mungkin karena saya cewek, trus Ayu Utami cewek, jadi ga berasa bahwa si Yuda n Parang Jadi gaya bertuturnya kaya cewek ya hehehehe…

  6. 6 Suluh Selasa, 15 Juli 2008 pukul 2:26 pm

    @bot: wah ternyata lebih parah masnya dibanding saya…. senasib mas…
    @mistikus: iya kali ya :)

  7. 7 lupita Rabu, 16 Juli 2008 pukul 10:03 am

    Aduh mbak Ayu… saya kecewa berat! Bilangan Fu jelek minta ampun. Ini sih kayak orang yang nulis novel pertama kali, pengen show off tau segala hal. Bukannya penulis itu semakin lama harusnya makin sederhana? Lebih-lebih lagi isinya kebanyakan kotbah. Cape deeeeh…. Buat saya, Saman tetap yang terbaik.

  8. 8 Suluh Rabu, 16 Juli 2008 pukul 10:55 am

    @lupita: yup saya juga merasakan hal yang sama mbak! Walau sebenarnya kurang tepat sih banding membandingkan. Apalagi dengan saman. Bilangan Fu saya kira berdiri sendiri lepas dari Saman atau Larung. Cuma, emang gak cocok kali ya ma selera saya. Bilangan Fu terlalu boros kalimat dan paragraf!! Pantesan tebel :lol:

  9. 9 lupita Jumat, 18 Juli 2008 pukul 12:39 am

    @suluh: Justru menurut saya malah sangat tepat membandingkan dgn Saman. Ya memang, karya2 dengan judul2 yg berbeda lepas sendiri2. Tapi kalo karya2 tersebut ditulis oleh satu orang, siapapun pasti akan membandingkan dgn karya2 dia yg terbit sebelumnya. Setuju-setuju boros kalimat bgt, seharusnya novel ini bisa dipotong jadi 300-an halaman.

  10. 10 memet Jumat, 18 Juli 2008 pukul 12:43 am

    well…sy blm baca seh buku terbarunya ayu utami, tp untuk sebuah novel 500-an halaman sy salut pd penulis yg punya nafas sepanjang itu. cuma, kalo ternyata hasilnya bikin capek baca, jadi cape deeeeeeeeeeeeeeeh… gak jd beli ah, ada yg mau minjemin gak? abis, takut kecewa.

  11. 11 Suluh Jumat, 18 Juli 2008 pukul 7:43 am

    @lupita: ya secara psikologi emang kita sering kali membandingkannya: karyanya yang ini keknya lebih bagus deh ma yang dulu, yang dulu lebih bagus deh ma yang sekrang dan sejenis. Sebenarnya wajar sih. Its oke kok.

    @memet: ya sebaiknya anda pinjam dulu dan baca dulu sebelum beli. dari ada takut kecewa.

  12. 12 yopie Jumat, 18 Juli 2008 pukul 3:30 pm

    pendapat gua:
    1. masih bagusan novel ayu sebelumnya Saman dan Larung
    2. se-enggaknya masi “berisi” ketimbang novel laen
    3. bener, gua kok ngerasa jalan pikiran si parang jati dan Yuda agak kecewe-an, mungkin mba ayunya agak maksa memakai mereka sebagai mediator untuk menyampaikan isi hatinya, hihi…

    kesimpulan: yah ngak kecewa lah, itung2 melepas kerinduan ma karyanya mbak ayu… ada promo penulis ke toko buku ngak ya???

  13. 13 fred baning Sabtu, 19 Juli 2008 pukul 7:23 am

    Numpang komen …

    Buku Ayu yang menurut saya layak dibaca. Masalah pada buku-buku yang tebal gini – sulit menjaga kosistensi ‘ruh’ nya, ‘palagi jika ide-ide liar berdesakan pengen ‘dimuntahin’… :)
    Bahasa puitis yang nikmat memikat di lembar-lembar awal – salah satu kekuatannya, adalah salah satu ‘ruh’ yang perlahan menghilang di lembar-lembar berikutnya. Simak saja beberapa sekedar contoh berikut : aku menjerit anjing, ada yang meraung jalang, suaranya gaduh anjing dibunuh, rambutnya ular berbisa, dst… Ada kenakalan segar yang puitis, dan mengundang senyum. Jika bisa lebih lama dipertahankan, saya yakin seberapapun tebalnya buku ini tidak akan menjadi terlalu melelahkan untuk dinikmati.
    Adapun ide penghargaan pada kemajemukan – rasanya relevan banget dengan situasi kekinian kita.

  14. 14 gemes Sabtu, 19 Juli 2008 pukul 7:35 am

    gemes ama mba Ayu Utami

  15. 16 cicaktebing Sabtu, 19 Juli 2008 pukul 7:58 am

    salam ….
    tokek ….tokk..tok..keek..
    cool banget gitu bukunya, mesti pake panjat tebing segala neh si Ayu, tau banget dunia cicaktebing, tokek..totok..kek !…:)

  16. 17 Suluh Sabtu, 19 Juli 2008 pukul 8:21 am

    @cicaktebing: kalau dari sudut pandang saya, sebuah karya itu dinilai bukan dari siapa yang buat, bagaimana dia susah atau gampangnya membuat, tetapi ia atau karya tersebut dinilai dari dirinya sendiri lepas dari artribut pengarang, proses dan sebagainya.

    @fredbaning: mungkin emang anda penyuka puisi dalam sebuah novel. Bersukurlah bisa menikmati Bilangan Fu tanpa terganggu.

    @yopie: ya tentulah pasti berisi. Hmm masih bagus dibanding yang lain ya, yang lain tuh yang mana ya? bisa tunjuk judul?

  17. 18 Fred Baning Sabtu, 19 Juli 2008 pukul 1:16 pm

    @Suluh : Bukan semata bentuk puisi dalam novel, namun bahasa yang puitis. Sayang, hanya dapat kita temukan di awal saja. Inilah juga yang membuat saya agak terganggu – cape mencerna tanpa kesegaran bahasa. Kekuatan novel ini pada keberanian menyampaikan ide melawan arus utama (monotheisme agama samawi versus agama bumi). Masalah sepaham atau tidak dengan ide tersebut, kembali pada pembaca.

  18. 19 Suluh Sabtu, 19 Juli 2008 pukul 3:39 pm

    @fredbanning: oh gitu ya. btw keberanian melawan arus sih biasa biasa aja kok menurutku. apalagi dikaitkan soal monotheisme vs agama bumi (saya kurang setuju sih penyebutan agama bumi vs monotheis). apalagi kalau jaman sekarang. gak begitu wah kok. It’s normal. :)

  19. 20 ningrum Minggu, 20 Juli 2008 pukul 8:17 pm

    Wah keknya bagus tuh, resensi yang komplit y :-)
    Soalnya keknya kurang seru yang di Kompas Minggu 19 juli ini.

  20. 21 antown Senin, 21 Juli 2008 pukul 12:52 am

    mantap! ruang publik benar2 terbuka di forum ini.

    salam kenal

  21. 22 Sobat Selasa, 22 Juli 2008 pukul 3:31 pm

    Dari segi kualitas bahasa dan plot, Bilangan Fu memang tidak sebaik Saman. Namun dari segi ideologis lebih matang dan komplit.

    Jika Yuda dan Parang Jati di dalam dialog batinnya agak kecewek-cewekan, saya rasa hal tersebut wajar. Karena Ayu Utami menganut konsep tentang ambiguitas gender. Dalam pandangannya di dalam setiap laki-laki adan perempuan di dalamnya, dan di dalam perempuan ada laki-laki :) So saya rasa kesan feminin pada tokoh laki-laki di dalam Bilangan Fu memang disengaja. Atau mungkin jugasaya yang salah…

  22. 23 Suluh (Gak Login) Selasa, 22 Juli 2008 pukul 4:05 pm

    @Sobat: ambiguitas gender ya atau emang karena ayu cewek? pembelaan yang cukup menarik tapi tetap saja saya malah terganggu :D…. Ngrasa gak cocok malahan…. Soal ideologi keknya biasa biasa aja mas… kritik monoteisme, modernisme aka modern juga biasa aja… tidak ada yang baru dari penilaian saya…

  23. 24 dana Selasa, 22 Juli 2008 pukul 6:29 pm

    Saya baca dah sampe hal 114 nih masih nikmat nikmat aja. Keknya mang cocok ama saya nih novel.

    *melanjutkan membaca*

  24. 25 -may- Rabu, 23 Juli 2008 pukul 1:30 pm

    Kenalan dulu :) Saya terdampar ke sini saat nge-browse Bilangan Fu.

    Uhmm.. baru selesai baca dan nge-riviu sendiri. Dan, kalau buat saya pribadi, Bilangan Fu ini justru lebih kuat daripada Saman atau Larung. Kedua novel terdahulu Ayu lebih realis – meski diramu dengan komposisi dan bahasa yang apik. Bilangan Fu lebih surrealis.

    Maka nggak heran kalau mencari nafas yg sama dengan Saman atau Larung, malah nggak ketemu di novel ini :) Malah mungkin kecewa :)

    Tentang dialog Yuda – Parang Jati yang menurut Anda berkesan kecewek2an, hmm… saya rasa ini justru wajar. Saya malah curiga bahwa dialog Yuda & Parang Jati ini sebenarnya mirip metafora “dialog batin dalam diri” seperti lakon Bima & Dewa Ruci, dimana Dewa Ruci adalah hati nurani Bima sendiri :) Maka, wajarlah ketika sisi “anima” muncul. Bukankah CG Jung mengatakan dalam diri manusia ada anima & animus ;)?

    Tidak ada kaitannya dengan kecewekan Ayu Utami, saya rasa, tapi lebih berkait pada hal yang lebih dalam: psyche :) Sekali lagi.. novel ini [menurut saya] surrealis ;) Bahkan ketika melancarkan kritik pada sesuatu yang sudah biasa dikritik :)

  25. 26 antokserean Jumat, 25 Juli 2008 pukul 4:40 pm

    apik novel bilangan fu. terutama kritik terhadap militer dan agama monotheisme.

    salam

  26. 27 Dynand Hannes Minggu, 27 Juli 2008 pukul 8:54 pm

    Bilangan Fu. sya jujur lebih suka sama saman n larung.
    Emang sih sya slut buat mbak ayu utami yang pemikirannya luas n cerdas.
    Mengenai modernisme ataupun militerisme sih ok.
    tapi mengenai monotheisme … nggak banget.
    dengan mensikretisme dari berbagai macam agama aja itu udah g bakal nyambung. karena tiap agama beda ajarannya.
    o iya buat yang baca sama mbak ayu utami yang mungkin baca ini ya.. atau yang mulai ragu antara 1 dan 0. coba anda renungkan secara sederhana aja. nggak usah sampai esensi tertinggi Tuhan yang rumit-rumit !!! Antara 1 dan 0 … antara ada dan tiada … antara sebutir beras dan tidak ada. apa yang bisa diperbuat oleh “salah Satu” itu ??? klo bingung saya siap menjawab atau beradu argumen dengan anda. karena jujur saja saya terusik dengan pemikirannya mbak ayu utami yang satu ini…

  27. 28 eviwidi Senin, 28 Juli 2008 pukul 2:14 pm

    Saya udah baca Novel Bilangan Fu, ada sedikit rasa bosan sih, mungkin karena saya gak cocok kali dengan Novel ini. Saya lebih suka Saman dan Larung. Namun yang paling saya suka adalah gaya tulisan Ayu yang menggunakan kalimat pendek-pendek dan lincah. Sayangnya karena mungkin terlalu banyak opini tentang Mototheisme, Nyai Roro Kidul, Sesajen yang di tuangkan Ayu dalam novel ini yang total jendral jadi setebal 536 halaman agak cape juga bacanya.

    Anyway just reading n nikmatin ajah. Seperti nonton Film, yang bagian baik diresapi yang bagian membosankan dilupakan. kalo dipikir terlalu rumit, kayaknya lebih baik energinya untuk hal-hal lain saja.(ini menurut saya loh..)

  28. 29 totok Rabu, 13 Agustus 2008 pukul 9:59 am

    Gue juga baru selesai baca, menurut gue Mbak Ayu mencoba menceritakan kembali Perjanjian Baru versi Posmo..he..he, lumayan sih, tapi terlalu banyak adegan seksnya, yah namanya juga postmo.

  29. 30 evanrama Senin, 1 September 2008 pukul 9:17 pm

    Nimbrung..
    Parang Jati dan Yudha adalah mediator Ayu sendiri kepada pembaca makanya wataknya lebih feminim githu lo

  30. 31 ninaonoda Selasa, 2 September 2008 pukul 1:27 pm

    hai hai,, salam kenal! diskusinya seru banget di blog ini!
    saya belum sampe baca 1/2 nya. baru sampe yudha ketemu parang jati. belum bs kasih komen juga,, krn masih penasaran sama inti ceritanya :)
    ada yang berminat join di bedah buku bilangan fu?
    rencananya ayu utami akan datang ke binus university, 11 sept ini. kl ada yg minat, nanti saya kabarin info detilnya!

  31. 32 gymgga Jumat, 19 Desember 2008 pukul 2:42 pm

    Mnrt saya Saman masih jauh lbh bagus dr Bilangan Fu. BF lbh banyak make bahasa indonesia yg “asing”, mmng menambah pengetahuan ttg kosakata yg dipunyai Bahasa Indonesia, tp bacanya jd kurang nyaman. Smpt juga bosan ditengah perjalanan baca. Ttg isi, mmng agak bersebrangan dgn pmikiran saya pribadi, plg tidak saya tak percaya teori evolusi. Ayu seperti mencerca agama langit sebab mereka punya kebencian, namun toh ungkapannya mengandung juga kebencian, kekeraskepalaan. Mungkin berikutnya akan menjadi fanatis jg dgn pandangannya.

  32. 33 heri maja kelana Selasa, 21 April 2009 pukul 5:37 pm

    utami, coba berkarya lagi ok

  33. 34 yahya Sabtu, 4 Juli 2009 pukul 5:39 pm

    pandangan ayu terhadap agama2 langit bisa dilihat secara kritis dalam pengertian sebagai bahan introspeksi, karena pemahaman kebanyakan pemeluk agama langit yang memutlakkan pendapat sendiri juga perlu diluruskan. novel ini juga memberi cara pandang baru terhadap alam. bagaimana memperlakukan alam secara bijaksana. tidak harus sependapat dengan ayu, tetapi novel ini menjadi bahan refleksi yang menarik. jarang ada karya yang ‘berani’ dan cukup mendalam seperti ini.

  34. 35 yahya Sabtu, 4 Juli 2009 pukul 5:44 pm

    satu lagi, saman dan larung memang lebih renyah dibanding bf, tetapi bf jauh lebih berkesan (ini pribadi sifatnya lo…)

  35. 36 F. Moses Kamis, 18 Maret 2010 pukul 5:03 pm

    bilangan fu menarik. tak lain semacam representasi ayu utami tehadap monoteisme, modernisme. semoga bisa diteliti..

  36. 37 galih ichsan fn Rabu, 4 April 2012 pukul 12:12 pm

    Ada stok ga nih, broooo
    Novel bilangan fu nya


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Haqiqie Suluh Facebook Profile

Tentang Aku

Banyak hal yang berubah seiring berlalunya waktu, Demikian pula Saya, Haqiqie Suluh, baik dalam hal pandangan atau keyakinan. Selanjutnya saya hanya ingin memberitahu bahwa terhadap apa apa yang telah saya tuliskan di blog ini, sangat mungkin bukan lagi merupakan pandangan dan keyakinan saya saat ini, karena ternyata saya telah banyak berubah, anda pun saya yakin sedang dan telah berubah juga. Semoga dimengerti.
Peringatan!!!

Anda Boleh Memaki, Anda Boleh Mencaci, Tetapi Jangan Sebar Spam or Promosi. Segala Bentuk Komentar yang Berbau Spam dan Promosi akan Langsung Saya Hapus! Tanpa Kecuali!

BOLEH COPY PASTE

Anda DIPERBOLEHKAN KOPI PASTE Semua Artikel atau Tulisan yang Ada disini

Syaratnya satu: Cantumkan Link Blog ini di dalam Artikel yang Anda KOPI PASTE!!

Suluh Numpang Nulis


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 288 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: